Rabu, 17 Januari 2018
http://www.zoofirma.ru/
http://www.zoofirma.ru/

Kisah Kasih Di Omaru Pilihan

Ditulis oleh  Diterbitkan di Cerpen Sabtu, 11 Maret 2017 12:53
Nilai butir ini
(0 pemilihan)

omaruCerpen Karangan: Alda Wulandari

Senin, 22 Agustus 2016
Pagi-pagi cek grup Line “Pengumuman-pengumuman untuk MaBa POLNES 2016 bisa datang ke kampus untuk melihat pembagian nama kelompok OMARU hari ini dan yang jurusan AB sekaligus bisa menggambil baju dan almamater, Terimakasih”
Lagi asik-asik sarapan dapat berita gitu gimana gak kelabakan, ambil handuk terus mandi, sikat gigi, pake baju, otw

10 menit kemudian.. Sampainya di sana ngeliat papan pengumuman yang udah diserbu sama maba-maba, hm akhirnya aku mutusin buat ngantri pengambilan almamater dulu deh, dapat juga akhirnya. Kembali ngeliat papan pengumuman serasa gak habis-habis lihat manusia banyak gitu, dari pada nunggu pede aja jalan sendiri terus nyelip-nyelip efek badan kecil akhirnya bisa sampai depan papan pengumuman

Di papan pengumuman itu tertera info-info dan perlengkapan persyaratan yang harus siapkan untuk omaru “Weww” aneh-aneh teka-tekinya tapi untungnya mudah terpecahkan. Lanjut buat lihat nama-nama anggota kelompok dan pas di hadapan aku berdiri ada namaku “yaeyyy ketemu” (padahal gak nyari) langsung jepret dah itu kertas (KELOMPOK 9 KALIMANTAN BARAT) dan pulang” jam 1 balik lagi buat Praomaru.

Nyampe rumah lihat daftar nama-nama anggota yang tadi berharap ada yang aku kenal, ehh ternyata beneran ada teman sekelas di SMA pula (Sischa). “dunia sempit sekali” terus ngeliat nama-nama yang lain “yahh kenapa gak diatur sekaligus satu prodi aja jadi bisa kenal lebih awal, dari pada gini kan beda-beda jurusan nanti bakalan dipisah lagi dan bakalan menyusaikan lingkungan lagi hm bikin ribet ajee panitia” (ngomel-ngomel sendiri)

Cek grup line lagi eh tau-tau udah ada grup omarunya, “baguslah kalau gitu gak bakal susah cari-cari lagi” hai, salken.. hai, salken.. gitu ajaa sampe besok, diem-diem ngestalk ava mereka hihii, akhirnya ada juga yang mulai bicara nentuin kalau besok kita ngadain pertemuan, ehmm ketemuan wkwk mereka pun setuju-setuju aja. Aku langsung Pc Sicha ngajakin barengan ke kampus kebetulan rumahnya Sischa gak jauh dari Polnes.

Hari selasa pun tiba semangat banget nih pengen ketemu teman-teman baru. Janjiannya sih setelah selesai sholat dzuhur di masjid Polnes, menuju kampus lihat dompetku udah teriak-teriak kelaperan jadi mampir ke ATM dulu dah palingan bakal ngaret juga yang lain “maklum jam Indonesia”, pake ngantri lagi “cek line” kamu yang mana?, aku yang pake baju kuning, aku yang bepirang, eh kalian dimana sih?, ni aku yang pake jaket masih diparkiran, cepetan coy udah mau jam 1 nih, blablabla.. Lanjut jemput Sischa dan cuss nyampe di kampus lihat mereka udah duduk rapi buat lingkaran seperti mau majelis ta’lim. Aku sama Sischa diem “ish gimana nih telat, malu mau gabung” sok sok malu hahaa, Daripada kelamaan aku langsung aja gabung dan minta maaf kalau telat. Gak taunya ada lagi yang masih telat dua cewek cantik dan mereka pun langsung gabung.

Hufffftt… Udah duduk terus mereka diem-dieman “masih jaim kan pertemuan pertama” mungkin ada sekitar satu jam lebih itu gak ada yang mau bicara, mulai pada risih nih kapan sih dimulainya. Dan salah satu mulai bicara “Assalamu’alaikum Wr. wb… Teman-teman sebaiknya kita memperkenalkan diri masing-masing biar lebih akrab yaa” mulai deh perkenalkan diri satu-satu. Yang aku ingat ada ajim, alfi, adi, doni, firza, elisa, saraah, dita, firda, alfianty, agusnin, aslindah, hania, alisa, leoni, sischa, fasih, andi, aldian, amin, ari, adha, roy, ilmi, ghany, yusril, diky dan yang pastinya ada aku.

Masih pada malu-malu kucing eeeaa, setelah perkenalan ada usulan dari salah satu anggota untuk menentukan ketua kelompok, yowezz deh ngikut aja. “teman-teman ada yang mau mencalonkan diri sebagai ketua gak?” Pada diem krik.. krik tanya sekali lagi “teman-teman gi mana nih siapa tau ada yang berkenan untuk menjadi ketua?” terus ada yang jawab “Ya udah kamu aja dari tadi kan kamu yang mimpin”. Ajim “jangan aku, soalnya mau balik ke bontang H -2 Omaru baru ke sini lagi, gimana kalau kamu aja?” “udah kamu aja yaa” kamu.. iyaa kamu.. (dua jam kemudian).

Setelah lama menunggu akhirnya ada yang bicara “ehmm, ehm saya siap menjadi wakil ketua” lahh, dimana-mana kan nentuin ketua dulu baru wakil, cek cok bentar buat nentuin ketua dengan bisikan-bisikan kiri-kanan berhasil juga menghasut calon wakil jadi ketua. Sudah ada ketua nih, terus ngapain lagi? Ketua pun mulai berbiara “gimana kalau kita tentukan teka-teki perlengakapan omaru di seragamkan biar keliatan kompak?” setujuuuu, dari warna sampai rasa pokoknya sama semua deh, ciyeee kembaran satu kelompok. Habis itu buat agenda untuk membuat papan kelompok “kerjainnya barengan ya!” pesan kating. “Jadi mau ngumpul di mana lagi untuk meet up selanjutnya, gak mungkin kan kita buat papan kelompok di masjid.”
Lagi lagi “dirumah mu yah?” “jangan aku ngekos” “di rumahmu aja oke?” “Rumahku kejauhan”, gitu aja sampe ketiduran. “Di rumah Sischa aja deket lagi” aku ngusulin “Sischa gimana setuju gak?” Kata pak ketu “boleh aja di rumahku asal gak berisik” yess dan semuanya sepakat. Meet up ditutup sampai jumpa besok lusa.

The End

Eh belum kaleee, perjalanan masih panjang bro, keesokan lusanya kita semua ngumpul dirumah Sischa. Pak ketu udah siapin papan buat bahan utama papan kelompoknya, selanjutnya kita diskusi membuat desainnya dari sekian banyak kepala hasil keputusan bersama dan kebetulan ada anak dari jurusan arsitektur jago buat desainnya dan kita tinggal melengkapi bahan-bahan yang diperlukan seperti cat, kuas, kertas karton, sterofoam, dan lain lain.

Singkat cerita sembari membuat papan nama kelompok kita menggunakan waktu untuk menghapal lagu daerah Kalimantan Barat, Mars Omaru, Mars Polnes, dan Bendera. Tak terasa hari-hari kita lewati bersama semua mulai akrab satu sama lain. (mulai nih dramanya kupluk kupluk kupluk) grup line gak pernah sepi tiap malamnya ngebahas perlengkapan omaru yang gak habis-habisnya. Perlahan-lahan mulai ketahuan sifat aslinya, ada dua saudara si tukang ngoceh (roy-boy), ada yang sedikit gila (andy) yang suka heboh (amin-ajim) dan yang lain kalem-kalem dah. PEACE hehee.

Lanjut ya, gak kerasa hari H makin deket aja tapi tenang papan kelompok 9 udah jadi kok H -2 omaru kita buat yel-yel terus rencana sih mau buat gerakan di hari itu juga. Yapp, cari tempat yang strategis untuk manusia sebanyak ini yang pastinya gak di dalam ruangan jadi kita memilih tempat sekitar kampus. Baru setengah jam nyampe situ ehh gak taunya dapat sms disuruh pulang sama nenek hiks.. hiks.

Skip dulu deh, di perjalanan buka grup line terus mereka share foto-foto huaaaa, pengen balik lagi. Yah itu satu moment terakhir saat mereka masih cantik-cantik, masih putih, masih punya rambut terus aku gak ada di foto rasanya tuh sakit, sakit banget (lebay) pasrah deh mau gimana lagi andai waktu bisa diputar kembali hm.

Besok sudah H -1 nih kesepakatannya gak ada meet up lagi karena banyak yang mau istirahat buat mempersiapkan tenaga. Tapi beberapa ada anggoota tetap ke rumah sischa buat menyelesaikan perlengkapan terutama pak ketu. Detik demi detik mulai berlari, menit pun berlalu jam telah beranjak pergi. Dag dig dug seperti orang yang lagi jatuh cinta, rasanya gimana gitu, makan tak enak tidur pun tak nyenyak nungguin omaru dan mikirin bakal diapain ya besok?. au ah gelap mending tidur udah jam 20.00. Cek line dulu deh hehee ada yang baru join, siapa tuh? Enak bener kita udah cape buat ini itu dia langsung main join aja terus langsung nyuruh bawa-bawa ember lagi, eh emang lo siapa bisa nyuruh kita? Perang dimulai, dan hasilnya jeng jeng jeng dia adalah bindam kita (matiii aja kiteee) besok ketemu ya kak.

Senin, 29 Agustus 2016
Pasang alarm jam 03.15 pokoknya udah harus bangun, mandi, sarapan, terus berangkat (rencananya gitu). Ehh gak taunya jam 01.47 udah bangun, mau lanjut lagi takut ketiduran lihat grup udah pada muncul aja ya udah deh bangun. Prepare sambil nyantai-nyantai selfie dulu buat before-after omaru wkwk. Buka line grup Camaba Polnes ada pengumuman “Diberitahukan kepada Mahasiswa baru POLNES bahwa omaru akan dilaksanakan di kampus Polnes tidak dikompi harap menyebarkan berita ini kepada teman-teman yang lain” lihat pengumuman gitu tambah gugup ni beneran atau hoax sih kok beritanya mendadak gini, ternyata emang bener kalau kita bakalan omaru di kampus.
Yahh, whatever aku sih yes!, jam 04.00 berangkat dan ngumpul di rumah sischa. Sesampainya di sana udah ngeliat cogan-cogan pada botak di situ saya merasa sedih (bhakkk). Jalan bareng ke kampus jam 04.30 hari masih gelap, masih banyak bintang, dan bulan pun masih terang benderang kita udah semangat bagaikan pejuang buat hadapin kakak-kakak garang. Ampunnn kakaaa!!!

Nyampe kampus, selow acara belum mulai sholat dulu deh selesai sholat siap-siap mau masuk barisan, belum masuk nih baru mau masuk kita udah diteriakin sama kakak panitianya (wewww) untung gak bawa motor, kalau bawa udah lah habis tuh nyawa mau lepas, diteriakin kakaknya “woy!!! Matiin tuh motor, dorong.. Cepat!! CEPAT!!!” yang dengerin aja cape apalagi yang kakaknya, GWS yoo kak (hihiii) Pada saat itu kelompok kita belum lengkap, tuh kan ada aja telat. Maba udah masuk barisan semua nih terus kita dikasih instruksi lari ke auditorium, lari cepat naik gunung iya naik gunung kebayang gak sih rasanya tuh kayak nano-nano.

Sesampainya di auditorium kita diabsen sama bindam masing-masing kelompok, hm bindam untungnya ada kakak cantik dan baik hati dia bilang kalau dia bindam kelompok 9. Tapi kok beda ya sama yang di grup? “Oh itu yang di grup bang Sapta namanya” kata kak Rila (waduhh ada lagi rupanya) ciut deh kita pas ketemu bang Sapta pada diem semua, dan bindamnya pun cuek-cuek aja. Setelah diabsen kita semua di kumpulin di lapangan matahari mulai muncul, harusnya sejuk tapi malah gerimis pas upacara pemukaan dimulai dan mulai banyak yang pingsan. Masih pagi coy udah pingsan aja. Hujan makin deras upacara tetap berlangsung sesudah sambutan-sambutan sekarang giliran panitia beraksi, name tag udah siap di kepala buat nampung air hujan. “Mabaaaaa” “POLNES” Berdiri “POLNES” duduk “POLNES” berdiri, duduk, berdiri, duduk gitu sampe laper. Akhirnya duduk juga dan waktunya snack yaeyy makan snack.

“Perhatian, perhatian untuk maba jangan menyentuh snack sebelum ada intruksi” wah yang bener aja kali di kiri kanan malah ada yang sudah habis snacknya. “Ayo, sekarang kuenya pegang di dengan tangan kanan dan airnya pegang dengan tangan kiri, angkat!!! Angkat tangannya!” udah kayak mau demo aja. “Sekarang makan kuenya dalam hitungan kelima harus habis, cepat! Cepat!! Ehm udah abis nih ya bagi yang laper untungnya kelompok 9 pada gesit semua. lihat cewek-cewek kelompok lain belum pada abis biasalah namanya juga cewek pada jaim jaim gitu. “Yang belum habis sekarang masukkin kuenya ke dalam air minum” idih banyangin aja kue dimasukkin ke dalam air “Minum, airnya saya hitung sampai 3” 1, 2, 3 muntah-muntah deh loe. Horeee sarapan pagi kita akhirnya selesai juga. Dan hujanpun mulai reda, matahari tersenyum gembira untuk menyinari hari kita. Selanjutnya ada materi yang akan disampaikan untuk maba, selesai itu ishoma terus lanjut materi lagi.

Selasa, 30 Agustus 2016
Dihari kedua gak kalah seru karena ada games dan perkenalan organisasi yang ada di kampus Polnes, dan tiba di puncaknya nih di hari ketiga Rabu, 31 Agustus 2016 dimana ini adalah hari terakhir kita di omaru, kegiatannya sedikit berbeda di hari-hari sebelumnya, suara panitia yang semakin tinggi volumenya (udah kayak sound aja) dan pagi-pagi disuruh jalan jongkok menuju audit bayangin aja naik gunung sambil jalan jongkok, kemudian intruksi untuk mengambil posisi tengkurap dan cium tanah sebagai tanda bukti bahwa kita cinta tanah air. Lanjut yaa jalan jongkoknya setelah itu kita lomba LKBB dan yel-yel sampai ishoma lagi, karena istirahatnya cukup lama kelompok 9 ngumpul nih dan kedua bindam kita juga ada di sini mempergunakan waktu untuk perkenalkan diri maklum bindam sebenarnya juga belum hafal nama-namanya.

Pada saat itu suasana yang sangat berbeda deh pokoknya kak Sapta dan kak Rila ada di samping kita dan mulai keliatan asiknya karna sebelumnya mereka termasuk bindam yang cukup cuek gak nyangka bisa akrab begini. Kebetulan dari kelompok 9 ada yang lagi ulangtahun(Agusnin) dengan segala kesederhanaan yang kita miliki kita memberi dia sebuah nyanyian selamat ulang tahun. Yang gak lagi ulang tahun aja tersentuh apa lagi dia. Tengggg bel berbunyi (suara panggilan maba) sehabis itu mulai deh acara puncaknya kita buat formasi membentuk lambang polnes dan bendera merah putih. Mulai serius deh nih maba diperintahkan untuk menutup mata dan menundukkan kepalanya saat semua sudah melakukan perintah itu kita mendengar ada cekcok antara bindam dan panitia keadaan sepertinya terdengar sangat rusuh tetapi apa daya kita dilarang membuka mata sedikitpun.
Perasaan gak karuan gitu lalu tiba-tiba lantunan instrumen berbunyi sepertinya muliai sedih karena renungan tentang orangtua ya udah deh jangan ditanya lagi air mata udah meleleh tuh. dan ketika sudah disuruh buka mata tadaaa “apaan sih gak ada apa-apa kok” Semua panitia udah berdiri di depan maba untuk menyampaikan permohonan maaf dan ucapan terimakasihnya.

Dan tiba di acara penutupan “musikkk” (bendera-coklat) nyanyi bareng-bareng, foto-foto, selfie-selfie, hmm rasanya gimana gitu gak nyangka akan berakhir secepat ini senang sih bahagia juga tentunya tapi di sisi lain aku gak bisa jelasin perasaan ini (yaelah) sedih rasanya bakalan pisah dari kelompok kupluk kupluk ini bayangin aja selama seminggu terakhir habisin waktu bersama mereka ketawa-ketawa, bercanda, saling ejek-ejekan seru banget deh pokoknya dan selama ini aku baru ngerasain yang namanya kebersamaan itu benar-benar ada (baper).

Untuk kesan dan pesannya terimakasih buat teman-teman kelompok 9 KALIMANTAN BARAT atas kerjasamanya selama sepekan dan tiga hari di Omaru dan terimakasih juga buat kakak panitia yang udah ngajarin kita arti kebersamaan dan kekompakan mahasiswa polnes angkatan 2K16 ini. Walaupun kita semua beda-beda jurusan harapannya jangan ada yang sombong dan saling menyapa jika bertemu.

Kangen, sumveh kangen banget sama omaru walaupun kita dibentak-bentak, dimarah-marahin, dijemur kayak ikan kering terus kehujanan tapi itu gak bakal sulit ngejalaninnya selama kalian bersama-sama seperti kita. After beberapa hari setelah omaru kita juga masih sering ngumpul dan ngadain meet up. Wahh seru deh pokoknya ini salah satu kenangan dan pengalaman yang berarti dalam hidup. Dan andaikan bisa diulang kembali aku pengen deh diomaru lagi.

“Persahabatan itu bukan sekedar mengenal, memahami, dan bersama dalam waktu jangka panjang, tetapi persahabatan itu tentang kebersamaan dalam kesederhanaan, berjuang akan tujuan demi memiliki arti kehidupan yang tak akan pernah terlupakan” ~ alda wulandari

Cerpen Karangan: Alda Wulandari

Baca 2026 kali Terakhir diubah pada Kamis, 11 Januari 2018 04:49
Selengkapnya di dalam kategori ini: « Bukan Jalanku
Masuk untuk memberikan komentar

 

 

logo panjang 300 bw

www.nuansamigrant.com

Jl. Raya Semanding RT.01 / RW.07

Kepanjen - Malang

Jawa Timur - Indonesia

Beranda | Info Iklan | Redaksi

Peta Lokasi

add google map to website

Facebook Kota Malang